Jom kita menyumbang untuk umat Islam di KEMBOJA !! Fisabilillah...

Oct 30, 2009

Ada satu kisah cinta


Assalamualaikum.. 2-3 hari wifi berehat (ada problem), justeru itu umi juga 'berehat'. Ya Allah, tiap ujianMu terselit hikmah. Menduga sabar, tenang. Kebetulan, sepanjang 'wifi demam' - ada beberapa isu dan problem yang perlu di'settle' segera. Alhamdulillah. Terkadang fikirkan waktu yang kelihatannya sangat cemburu, tugas berlambak. Tanggungjawab, amanah.. semua perlu dilaksanakan. Subhanallah, beri kekuatan untuk menyempurnakan segalanya. Umi ada cerita, minggu lepas.. cerita ini cukup menarik, syahdu dan tragis. Cerita ini umi dapat dari seorang teman karib - kisah sahabat dia. Sebuah kisah 'cinta' ...

Begini.. Ayu, pelajar Maahad (bukan nama sebenar) sangat meminati seorang pemuda hafiz bernama Nuaim Zidat (bukan nama sebenar), setiap hari dialah yang jadi tukang azan, iman. Akhlaknya sangat mulia. Menjadi kegilaan gadis Maahad.Rupanya pula, subhanallah.. kalah hero hindustan. Ayu sering berdoa.. "Ya Allah, jika ada jodoh aku dengannya, temukanlah kami". Tapi dia merasakan dirinya sangat kerdil berbanding dengan pemuda ini. Rupa pun bukan secantik heroin bollywood, lagipun keluarganya sangat naif. Mustahil, pemudah hebat ini akan memilihnya. Hari berganti hari, tahun berlalu.. Pelajar Maahad menyambung pengajian di IPT pilihan masing-masing. Ayu berpisah dengan pemuda ini tanpa menyatakan 'cinta'nya. Setahun kemudian, ibunya melahirkan anak kembar, oleh kerana minatnya yang teramat sangat, Ayu menamakan salah seorang adik kembarnya dengan nama pemuda impiannya itu. Ditakdirkan Allah, sepupu Ayu (Zaim) satu pengajian dengan pemuda ini. Pada suatu hari, sepupu Ayu bercerita tentang Ayu;menyebabkan Nuaim tertarik untuk mengenalinya. Maka bertekad pula menulis sepucuk surat tanda salam perkenalan. Zaim dengan gembiranya menyampaikan hajat sahabatnya kepada Ayu. Alangkah terkejutnya Ayu tatkala membuka warkah - Nuaim Zidat! Hampir terjerit, terpaku melihat surat yang sudah lama diimpikan. Tapi maruahnya membataskan, berkata Ayu kepada Zaim " Aku tak layak untuk dia, kau sampaikan salam pada dia.Penolakan ini dikhabarkan kepada sahabatnya. Nuaim agak kecewa, oleh kerana hatinya merasa cukup tenang untuk gadis ini, maka menyusul surat kedua dan ketiga dan ke-empat. Aduhai, hati Ayu akhirnya lembut untuk membalas surat ke-4. Dengan penuh rendah diri, Ayu menceritakan. Antara lain Ayu berkata, "Saudaraku, sesungguhnya apabila kau mengenali kenaifan diriku dan keluargaku pasti hasratmu untuk mendampingiku akan lebur sama sekali kerana darjat kita tidak pernah akan sama". Rupanya isi surat Ayu telah menambat hati Nuaim untuk terus menghantar rombongan merisik seterusnya meminang. Sebulan selepas bertunang, Ayu dan Nuaim Zidat diakad sebagai suami isteri. Pada malam pertama- Dalam solatnya, Ayu sujud sungguh lama. Tidak mampu menahan sebak, terisak di atas sejadah. Tatkala menatap wajah suaminya diceritakan doa dan hajatnya untuk dipertemukan dengan Nuaim sejak di bangku sekolah lagi, menyatakan bahawa rindu serta cintanya terhadap pemuda itu tidak pernah padam. Malah perasaan itu semakin mekar tiapkali bersama adik kembarnya.. Nuaim sungguh terharu dengan cerita 'cinta' Ayu, semakin dia yakin telah menemui 'cintanya yang sebenar' -

Tidak sedar pula air jernih melelah di pipi tatkala sahabat karib umi selesai bercerita.
" Hai.. hang ni feeling lebih pasai pa?" sahabat umi menyinggung.
" Ana kagum... dengan cinta Ayu, cinta mereka agung" Umi memuji.
" Benar.. sekarang mereka dikurniakan dua cahayamata comel, sepasang! persis hero, heroin hindustan!"
Umi senyum senang. Itulah balasan bagi hamba yang menjaga syariat dalam mengaplikasikan cinta suci. Mudah-mudahan anak2
di luar sana dapat mengambil manfaat dari kisah cinta ini.

Umi: teringat "cinta kami" - umi dan abishams di KPLI, MPI.

3 comments:

Amry Hafiz said...

Umi try buat entri pasal 'cinta Umi ngan Ustat'. Dulu Form 3 Umi ada janji nak bagitau, tapi terlupa kot. Hehe.

Mohamadazhan hjDesa said...

bgusnya...mudah2an sy jadi cmtu juga ;)

norazizaothman said...

Salam umi..

"Ayu' membuat saya 'terjaga'...

Terima kasih umi..terima kasih..

Allah yubarik fik..
Allah yubarik fik...


...Nor Azizah Othman...